Vimax Herbal

Pertama Kali Diajak Ngentot Oleh Gadis Cantik Seorang Wanita Tuna Susila

Kumpulan Cerita Sex Dewasa Terbaru Disertai Foto Cewek IGO Seksi Suka Bugil dan Ngentot – Cerita hot mesum sebelumnya yang berjudul Seks Liar dengan Pacar Baruku yang Montok di Hotel Berbintang, dan pada kesempatan kali ini situs CeritaDewasaIGO.com akan membagikan cerita sex dewasa baru yang tidak kalah seru nya dengan judul Pertama Kali Diajak Ngentot Oleh Gadis Cantik Seorang Wanita Tuna Susila

Cerita Dewasa – Saya tinggal di sebuah kota kecil dekat Jakarta. Waktu itu saya baru kuliah tingkat I. Hari itu saya kesel berat sama dosen, yang selain killer juga asli egois. Saya yang sehari-hari terkenal sebagai mahasiswa yang disenangi oleh para dosen-meskipun bukan terbaik, dibikin malu hampir seluruh kampus.

Diajak Ngentot Oleh Gadis Cantik Seorang Wanita Tuna Susila

Diajak Ngentot Oleh Gadis Cantik Seorang Wanita Tuna Susila

Dia bilang bahwa saya adalah orang yang tidak bisa dipercaya, karena diberi tugas tidak melapor. Padahal saya sudah menunggu di depan kantornya lebih dari 2 jam untuk memberikan laporan, dia malah tidur di ruang dosen! Saya kecewa berat, lalu pulang ke asrama.

Sepanjang siang saya tidak bisa istirahat memikirkan si dosen killer. Sorenya saya pergi ke kota B untuk mencari hiburan. Saya tidak tau hiburan apa, yang penting saya berada jauh dari asrama. Untuk sampai ke kota B orang harus naik ojek, karena angkutan umum sangat jarang.

Jadi saya bisa pastikan teman-teman tidak akan ada yang mergoki kalau saya lagi senewen begini. Saya lalu nonton film. Sesuatu yang jarang saya lakukan. Saya tidak ingat judulnya apa, tapi yang saya ingat film itu agak hot, banyak adegan ranjangnya.

Sambil nonton film saya juga beranikan diri minum bir. Ini pertama kali dalam hidup saya, karena saya tinggal dalam lingkungan yang ketat. Mungkin karena saya serius nonton film, atau mungkin juga pengaruh bir, perlahan-lahan beban akibat si killer hilang juga. Yang tinggal adalah perasaan birahi karena pengaruh film.

Abis nonton, saya terpaku di depan bioskop. Jam di tangan saya menunjukkan pukul 21.00. Masih sore, saya pikir. Lagipula saya malas pulang ke kampus, masih kesal dengan suasananya. Tapi mau kemana? Akhirnya saya mengayunkan langkah juga ke arah stasiun kereta api, dekat jalan tempat para ojek menunggu.

Sampai di stasiun suasananya sepi. Saya duduk di bangku panjang tempat para penumpang menunggu kereta api. Saya menyalakan rokok. Menghisapnya dalam- dalam. “Sendirian aja mas?” tiba-tiba ada suara menyapa. Saya terkejut dari lamunan dan menoleh ke kiri. Seorang gadis cantik, sekitar 10 tahun lebih tua dari saya, berpakaian seronok berdiri memandang saya dengan senyum menggoda. Di tangan kirinya memegang sebatang rokok. Wah, ini pasti WTS pikirku.

Saya memang sering dengar bahwa di dekat stasiun ini banyak WTS berkeliaran. Tempat operasi mereka biasanya di gerbong kereta barang yang lagi langsir. “Oh.. eh.. ya..” jawab saya gugup sambil menengok ke arah gerbong kereta yang di parkir di samping stasiun. Agak gelap dan banyak bayangan berkelebat di sana. Sesekali terdengar suara perempuan cekikikan. “Boleh saya temani..?” tanyanya. “Silakan… silakan..” kata saya sambil menggeser tempat duduk.

Saya jadi deg-degan. Meskipun saya terhitung tidak canggung sama teman- teman cewek, tapi untuk seseorang yang lebih agresif kayak gini saya jadi panas dingin rasanya. “Pulangnya kemana?” tanyanya sambil meletakkan pantatnya yang kencang dan hanya ditutup oleh rok hitam pendek.

Pahanya langsung terlihat ketika ia menyilangkan kakinya. Mulus dan bersih. Wangi parfum murah menusuk hidung saya. “Ee.. ke kampus.” jawab saya polos. Saya lihat bibirnya yang berlipstik tebal tersenyum nakal menghembuskan asap rokok ke arah saya. Gila, berani betul ini cewek.

Matanya memperhatikan saya dari atas ke bawah. Rambutnya panjang sebahu dan ujungnya menutupi ketiaknya yang tidak tertutup baju. Ia memakai baju hitam tak berlengan dengan belahan sangat rendah. Terlihat belahan putih dadanya yang menyembul dibalik bajunya. “Ooo.. mahasiswa yaa?” tanyanya cuek. “Payah..” “Kenapa?” saya balik bertanya. “Duitnya tipis” jawabnya sambil ketawa. “Tapi ‘kan otaknya encer” kilah saya nggak mau kalah. “Percuma.

Lagian nggak tahan lama” katanya sambil membuang puntung rokok ke arah rel kereta api. “Apanya?” “Goyangnya” jawabnya sambil memencet hidung saya. Gila. Pikiran saya ternyata benar. Dia termasuk salah satu “penghuni” gerbong nganggur itu. “Emangnya kenapa?” saya jadi tertarik untuk menggoda.

“Ya nggak enak donk. Udah dibayar murah, nggak puas lagi” Saya hampir kehabisan jawaban. Terus terang saya nggak pengalaman dalam soal beginian. Saya beranikan diri mengusap tangan kirinya yang putih mulus. Ia cuek saja. Benda dibalik celana saya kontan bergerak naik. “Kan bisa belajar….biar bisa lebih lama” kata saya. Ketemu juga. “Enak saja.. emangnya kuliah” katanya. Bibirnya mencibir manja.

Lalu ia menepis tangan kanan saya yang asik mengelus tangan kirinya. “Kan bisa jadi langganan” kata saya sambil pindah mengelus bahunya. “Biasanya berapa satu rit?” penis saya makin tegang. “Tergantung. Kalau biasa-biasa aja sih cuma 200 ribu”

Ia menepis tangan saya dari bahunya. “Mahal amat… Eh, yang biasa-biasa itu gimana?” “Yaa..begitu deh. Celentang, tancep, goyang, selesai” katanya cekikikan. Rupanya ia ketemu orang yang baru tau soal begituan. “Kalau yang nggak biasa?” tanyaku ingin tau.

“Emangnya situ belom tau ya? Payah amat sih. Enak lho,…. diginiin nih” katanya sambil memasukkan jari telunjuk kanannya ke dalam mulutnya sendiri, lalu dimaju mundurkan. “Hah, diisep? Astaga..” Saya terkejut. “Apa situ nggak muntah?” “Waktu pertama sih jijik juga.

Abis bayarnya mahal, lama-kelamaan suka juga. Enak malah. Kalau yang masih muda sih, biasanya saya telen. Obat amet muda..hi..hi..” Saya bergidik. “Kayak saya?” “Kalau situ mau. Tapi bayarnya 2 kali lipat” “Nggak ah. Kalau gratis sih mau. Kan promosi” “Huh! Maunya!” katanya. Iapun berdiri dan meninggalkan saya.

“Mau kemana?” tanya saya sambil berusaha menangkap lengannya. “Cari langganan. Situ mau nggak?” “Ogah. Kalau gratis sih mau” “Gini saja deh,” katanya mengalah “Situ bayar biasa, tapi saya kasih yang istimewa. Itung-itung promosi.. gimana?” Kini ganti tangannya menarik-narik tanganku.

Dengan setengah malas saya bangun dari duduk mengikuti tarikannya. “Ee.. ee.. ntar.. ” “Ntar apanya?” tanyanya sambil tetap menarik tangan saya. Akhirnya saya berjalan juga mengikuti langkahnya. Batin saya berkecamuk. Saya belum siap untuk ini. Tapi gairah dalam diri saya sudah naik sejak nonton tadi.

Benda kecil dalam celana saya pun sudah tegang. Saya mengikuti langkahnya melewati gerbong-gerbong kereta barang. Dalam remang-reman saya melihat dalam gerbong-gerbong itu diterangi lilin. Banyak perempuan dengan pakaian yang mirip dengan cewek ini sedang duduk-duduk.

Ada yang sudah ditemani laki-laki. Sesekali terdengar tawa mereka. “Hei Marni, hebat lu. Waya gini udah dapet!” Seorang dari mereka meneriaki cewek yang bersama saya. Rupanya cewek ini namanya Marni. Ia cuek saja dan terus menarik tanganku berjalan ke ujung gerbong. “Kita mau kemana?” tanya saya. Suara saya bergetar.

Gugup. “Tenang aja. Kita pilih tempat yang paling sip.” Tiba di gerbong terakhir ia berhenti. Ia naik ke pintu gerbong yang memang tidak berpintu. Karena tinggi ia berpegang ke pundak saya. Saya mencoba membantu dengan mendorong pantatnya. Empuk sekali. Tiba di dalam ia menggeser karton bekas untuk menutup pintu kiri dan kanan gerbong.

Dalam gerbong hanya ada sebatang lilin, tapi cahayanya cukup untuk menerangi seluruh ruangan gerbong. Di sudut lantai gerbong terhampar satu tikar lampit lusuh. Nampaknya sudah sering dipakai untuk operasi. Tanpa canggung Marni mulai melepas pakaiannya satu persatu. Pertama bajunya. Lalu roknya.

Terus behanya yang berwarna hitam. Begitu behanya terlepas, payudaranya langsung menyembul dan bergoyang indah mengikuti gerakan badannya. Putih, mulus dan kencang. Putingnya terlihat mungil dan indah.

Tanpa menghiraukan saya yang masih bengong ia pun membuka celana dalamnya yang juga berwarna hitam, dan dilemparkannya ke tumpukan pakaiannya. Saya terpesona. Kaget. Tidak mengira sedemikian cepat prosesnya. Di hadapan saya kini ada sesosok tubuh wanita cantik dan putih telanjang bulat, tanpa sehelai benangpun menutupinya.

Begitu indahnya. Pandangan saya langsung ke selangkangannya yang berbentuk segitiga dengan rambutnya yang lebat. Saya menelan ludah berkali-kali. Ngiler. “Koq bengong? Mau dibukain?” tanyanya membuyarkan keterpesonaanku. “Eh sorry..” kata saya sambil mempreteli pakaian saya satu per satu.

Saking terburu-buru saya hampir terjatuh. Ia cekikikan. Saya buka semuanya, tinggal celana dalam saya yang sudah mulai basah di bagian depan karena menahan napsu dari tadi. Batang kemaluan saya yang sudah tegak menonjol ke depan. Saya ragu.

“Ayo dong, semuanya” katanya sambil membungkuk, mencengkeram dan memelorotkan celana dalamku. Penis saya yang tadi tertahan jadi melonjak keluar begitu celana dalam saya turun. “Waw…, gede juga” serunya, sambil mencengkeram penis saya dengan tangan kanannya. Saya terkejut.

Berani betul orang ini. Sudah nggak ada malunya lagi. “Sini” katanya sambil membimbing duduk menyandar ke dinding gerbong, sambil tetap memegang penis saya yang tegang. Permukaan tikar lusuh menggesek kulit pantatku. Ia berlutuh dihadapanku dan membuka kedua pahaku. Penisku yang tegang digenggamnya dengan kedua tangannya yang halus dan mengocoknya pelan.

Tampaknya ia memang profesional. Lalu sambil tersenyum kepadaku ia menundukkan kepalanya, membuka mulutnya dan menjulurkan lidahnya ke arah penisku… “Ahhh…” hanya itu yang terucap ketika ia mulai menjilat kemaluanku dari kantong pelir sampai ke helmnya. Ia berhenti sejenak dan tersenyum kepadaku. Lalu menjilat lagi dengan lancar, turun naik searah batang kemaluanku, kiri dan kanan. Saya hampir tidak percaya melihatnya. Rasa geli dan nikmat bercampur jadi satu.

Cairan bening yang keluar dari batangku sudah bercampur dengan ludahnya. Ia lalu memasukkan batang kemaluanku perlahan-lahan ke dalam mulutnya. “Ahhh… nikmaaa…..tth” lirihku ketika ia mulai menyedot-nyedot batangku, mulutnya mundur maju memasukkan dan mengeluarkan batang itu tanpa mengenai giginya, tanpa rasa geli sedikitpun, sambil tangannya menekan selangkanganku. Gila! Begini nikmat rupanya rasa orang bersetubuh.

Tangankupun sudah tidak tinggal diam. Kuusap bahunya, kepalanya, payudaranya kuremas-remas, putingnya kupelintir. Kala ia menyedot batangku kuat, kupegang kepalanya… “ah..ahh..aaaaahhh.. enak… ahh..” Ia tak bersuara tapi terus saja menyedot-nyedot batangku. Lidahnya Hanya sesekali suaranya bergumam “mmmfh…mmmf…”

Terkadang ia menjilati kepala batangku. Lidahnya berputari mengitari helm penisku yang telah mengkilat itu. Lalu memonyongkan bibirnya, mengecup dan menyedot-nyedotnya dengan nafsu. Lalu memasukkan dan mengeluarkannya kembali.

Hebat. Keringat telah mengucur dari badanku. Lama- kelamaan saya tidak kuat. Ia makin cepat menyedot-nyedot batang kemaluanku dengan sangat nafsu. Kali ini ia memutar-mutar kepalanya. Kemaluanku terasa dipelintir dan dipijat- pijat. Nikmat sekali. “Ahh…ahh.. terus.. . enak… aduh… nikmaat… ahhh … aaaaaah…..sshh” Kakiku kelojotan dan kepalaku menggeleng kiri-kanan. Kepalanya kucengkeram sambil mengikutinya mengulum-ngulum batangku.

Tidak ada tanda-tanda ia akan berhenti, malah tambah cepat. Edan! Apa mungkin ia aku akan ejakulasi di mulutnya? Kayaknya sih begitu. “Ah.. ahhh.. Cret! Creett! Crott! Aaaaaaaaahh…”. Kuangkat pantatku sambil menekan kepalanya. “Aaaaaaaaaaaaaaaaaaw… Cret! Cret! Crott!” Ya ampun! Batangku memuntahkan air mani beberapa kali dalam mulutnya.

Ia menyedot dengan napsu dan berkali-kali menelannya tanpa rasa jijik sedikitpun. Bahkan yang berceceran di batangku pun dijilatinya hingga licin, dan ditelannya. “Hmm.. mmmm…” Gumaman itu saja yang keluar dari mulutnya. Saya terhempas lunglai dan ia terus menjilati kemaluanku seperti tak pernah puas. BERSAMBUNG baca cerita sex dewasa bergambar IGO lainnya hanya di Cerita Dewasa IGO -Cerita Dewasa Bergambar Foto Cewek IGO Sexy-