Pasien Ibu Muda Sexy Yang Membangkitkan Nafsu Birahiku di Ruang Praktek

Kumpulan Cerita Sex Dewasa Terbaru Disertai Foto Cewek IGO Seksi Suka Bugil dan Ngentot – Ini adalah cerita bokep terpanas lanjutan dari cerita sebelumnya berjudul Skandal Dokter Dengan Pasien Wanita, Ibu Muda Yang Cantik dan Seksi , dan pada kesempatan kali ini situs CeritaDewasaIGO.com akan memembagikan cerita sex dewasa lanjutan yang tidak kalah panasnya dengan judul Pasien Ibu Muda Sexy Yang Membangkitkan Nafsu Birahiku di Ruang Praktek

Cerita Dewasa – Tapi … “Sekalian Dok, diperiksa yang kiri .” Katanya sambil menggeser BH nya ke bawah. hah ? Kini sepasang buah sintal itu terbuka seluruhnya. Pemandangan yang merangsang .. Putting kirinyapun sudah tegang . Sejenak aku bimbang, kuteruskan, atau tidak.

Pasien Ibu Muda Sexy Yang Membangkitkan Nafsu Birahiku di Ruang Praktek

Pasien Ibu Muda Sexy Yang Membangkitkan Nafsu Birahiku di Ruang Praktek

Kalau kuteruskan, ada kemungkinan aku tak bisa menahan diri lagi, keterusan dan ,,,, melanggar sumpah dokter yang selama ini kujunjung tinggi. Kalau tidak kuteruskan, berarti aku menolak keinginan pasien, dan terus terang rugi juga dong . aku kan pria tulen yang normal.

Dalam kebimbangan ini tentu saja aku memelototi terus sepasang buah indah ciptaan Tuhan ini. “Kenapa Dok ?” Pertanyaan yang mengagetkan. “Ah .. engga apa-apa … cuman kagum” Ah ! Kata-kataku meluncur begitu saja tak terkontrol. Mulai nakal kamu ya, kataku dalam hati. “Kagum apa Dok” Ini jelas pertanyaan yang rada nakal juga. Sudah jelas kok ditanyakan. “Indah .” Lagi-lagi aku lepas kontrol “Ah . dokter bisa aja .. Indah apanya Dok” Lagi-lagi pertanyaan yang tak perlu. “Apalagi .”

“Engga kok . biasa-biasa aja” Ah mata sipit itu .. Mata yang mengundang ! “Maaf Bu ya .” kataku kemudian mengalihkan pembicaraan dan menghindari sorotan matanya. Kuremasi dada kirinya dengan kedua belah tangan, sesuai prosedur. Erangannya tambah keras dan sering, matanya merem-melek. Wah . ini sih engga beres nih. Dan makin engga beres, Syeni menuntun tangan kiriku untuk pindah ke dada kanannya, dan tangannya ikut meremas mengikuti gerakan tanganku .. Jelas ini bukan gerakan Sarari, tapi gerakan merangsang seksual . herannya aku nurut saja, bahkan menikmati.

Ketika rintihan Syeni makin tak terkendali, aku khawatir kalau kedua suster itu curiga. Kalaupun suster itu masuk ruangan, masih aman, karena dipan-periksa ini ditutup dengan korden. Dan . benar juga, kudengar ada orang memasuki ruang praktek. Aku langsung memberi isyarat untuk diam. Syeni kontan membisu. Lalu aku bersandiwara. “Ambil nafas Bu ” seolah sedang memeriksa. Terdengar orang itu keluar lagi. Tak bisa diteruskan nih, reputasiku yang baik selama ini bisa hancur.

“Udah Bu ya . tak ada tanda-tanda kangker kok” “Dok ..” Katanya serak sambil menarik tanganku, mata terpejam dan mulut setengah terbuka. Kedua bulatan itu bergerak naik-turun mengikuti alunan nafasnya. Aku mengerti permintaanya. Aku sudah terangsang. Tapi masa aku melayani permintaan aneh pasienku? Di ruang periksa? Gila ! Entah bagaimana prosesnya, tahu-tahu bibir kami sudah beradu. Kami berciuman hebat. Bibirnya manis rasanya . Aku sadar kembali. Melepas. “Dok .. Please . ayolah .” Tangannya meremas celana tepat di penisku “Ih kerasnya ..” “Engga bisa dong Bu ..’

“Dokter udah siap gitu .” “Iya .. memang .. Tapi masa .” “Please dokter .. Cumbulah saya .” Aku bukannya tak mau, kalau udah tinggi begini, siapa sih yang menolak bersetubuh dengan wanita molek begini ? “Nanti aja . tunggu mereka pulang” Akhirnya aku larut juga . “Saya udah engga tahan .” “Sebentar lagi kok. Ayo, rapiin bajunya dulu. Ibu pura-pura pulang, nanti setelah mereka pergi, Ibu bisa ke sini lagi” Akhirnya aku yang engga tahan dan memberi jalan. “Okey ..okey . Bener ya Dok” “Bener Bu” “Kok Ibu sih manggilnya, Syeni aja dong” “Ya Syeni” kataku sambil mengecup pipinya. “Ehhhhfff” Begitu Syeni keluar ruangan, Nia masuk. “habis Dok” Dia langsung berberes. Rapi kembali.

“Dokter belum mau pulang ?” “Belum. Silakan duluan” “Baiklah, kita duluan ya” Aku amati mereka berdua keluar, sampai hilang di kegelapan. Aku mencari-cari wanita molek itu. Sebuah baby-bens meluncur masuk, lalu parkir. Si tubuh indah itu nongol. Aku memberi kode dengan mengedipkan mata, lalu masuk ke ruang periksa, menunggu. Syeni masuk. “Kunci pintunya” perintahku. Sampai di ruang periksa Syeni langsung memelukku, erat sekali. “Dok …” “Ya .Syeni .” Tak perlu kata-kata lagi, bibir kami langsung berpagutan. Lidah yang lincah dan ahli menelusuri rongga-ronga mulutku.

Ah wanita ini .. Benar-benar ..ehm .. Sambil masih berpelukan, Syeni menggeser tubuhnya menuju ke pembaringan pasien, menyandarkan pinggangnya pada tepian dipan, mata sipitnya tajam menatapku, menantang. Gile bener .. Aku tak tahan lagi, persetan dengan sumpah, kode etik dll. Dihadapanku berdiri wanita muda cantik dan sexy, dengan gaya menantang. Kubuka kancing bajunya satu-persatu sampai seluruhnya terlepas. Tampaklah kedua gumpalan daging kenyal putih yang seakan sesak tertutup BH hitam yang tadi aku urut dan remas-remas.

Kali ini gumpalan itu tampak lebih menonjol, karena posisinya tegak, tak berbaring seperti waktu aku meremasnya tadi. Benar2 mendebarkan .. Syeni membuka blousenya sendiri hingga jatuh ke lantai. Lalu tangannya ke belakang melepas kaitan Bhnya di punggung. Di saat tangannya ke belakang ini, buah dadanya tampak makin menonjol. Aku tak tahan lagi … Kurenggut BH hitam itu dan kubuang ke lantai, dan sepasang toge(toket gede) Syeni yang bulat, menonjol, kenyal, putih, bersih tampak seluruhnya di hadapanku.

Sepasang putingnya telah mengeras. Tak ada yang bisa kuperbuat selain menyerbu sepasang buah indah itu dengan mulutku. “Ooohhh .. Maaassss ..” Syeni merintih keenakan, sekarang ia memanggilku Mas ! Aku engga tahu daging apa namanya, buah dada bulat begini kok kenyal banget, agak susah aku menggigitnya. Putingnya juga istimewa. Selain merah jambu warnanya, juga kecil, “menunjuk”, dan keras. Tampaknya, belum seorang bayipun menyentuhnya. Sjeni memang ibu muda yang belum punya anak. “Maaaasss .. Sedaaaap ..” Rintihnya ketika aku menjilati dan mengulumi putting dadanya.

Syeni mengubah posisi bersandarnya bergeser makin ke tengah dipan dan aku mengikuti gerakannya agar mulutku tak kehilangan putting yang menggairahkan ini. Lalu, perlahan dia merebahkan tubuhnya sambil memelukku. Akupun ikut rebah dan menindih tubuhnya. Kulanjutkan meng-eksplorasi buah dada indah ini dengan mulutku, bergantian kanan dan kiri. Tangannya yang tadi meremasi punggungku, tiba2 sekarang bergerak menolak punggungku. “Lepas dulu dong bajunya . Mas .” kata Syeni Aku turun dari pembaringan, langsung mencopoti pakaianku, seluruhnya.

Tapi sewaktu aku mau melepas CD-ku, Syeni mencegahnya. Sambil masih duduk, tangannya mengelus-elus kepala penisku yang nongol keluar dari Cdku, membuatku makin tegang aja .. Lalu, dengan perlahan dia menurunkan CD-ku hingga lepas. Aku telah telanjang bulat dengan senjata tegak siap, di depan pasienku, nyonya muda yang cantik, sexy dan telanjang dada. “Wow .. Bukan main ..” Katanya sambil menatap penisku. Wah . tak adil nih, aku sudah bugil sedangkan dia masih dengan rok mininya. Kembali aku naik ke pembaringan, merebahkan tubuhnya, dan mulai melepas kaitan dan rits rok pendeknya. Perlahan pula aku menurunkan rok pendeknya.

Dan …. Gila ! Waktu menarik roknya ke bawah, aku mengharapkan akan menjumpai CD hitam yang tadi sebelum memeriksa dadanya, sempat kulihat sekejap. Yang “tersaji” sekarang dihadapanku bukan CD hitam itu, meskipun sama-sama warna hitam, melainkan bulu-bulu halus tipis yang tumbuh di permukaan kewanitaan Syeni, tak merata. Bulu-bulu itu tumbuh tak begitu banyak, tapi alurnya jelas dari bagian tengah kewanitaannya ke arah pinggir. Aku makin “pusing” … Kemana CD-nya ? Oh .. Dia udah siap menyambutku rupanya. Dan Syeni kulihat senyum tipis. “Ada di mobil” katanya menjawab kebingunganku mencari CD hitam itu.

“Kapan melepasnya ?” “Tadi, sebelum turun .” Kupelorotkan roknya sampai benar2 lepas .. kini tubuh ibu muda yang putih itu seluruhnya terbuka. Ternyata di bawah rambur kelaminnya, tampak sebagian clit-nya yang berwarna merah jambu juga ! Bukan main. Dan ternyata, pahanya lebih indah kalau tampak seluruhnya begini. Putih bersih dan bulat. Syeni lalu membuka kakinya. Clitnya makin jelas, benar, merah jambu. Aku langsung menempatkan pinggulku di antara pahanya yang membuka, merebahkan tubuhku menindihnya, dan kami berciuman lagi.

Tak lama kami berpagutan, karena .. “Maass .. Masukin Mas .. Syeni udah engga tahan lagi ..” Wah . dia maunya langsung aja. Udah ngebet benar dia rupanya. Aku bangkit. Membuka pahanya lebih lebar lagi, menempatkan kepala penisku pada clitnya yang memerah, dan mulai menekan dan aku entotin memek gedenya. “Uuuuuhhhhhh .. Sedaaaapppp ..” Rintihnya. Padahal baru kepala penisku aja yang masuk. Aku menekan lagi. “Ouufff .. Pelan-pelan dong Mas ..” “Sorry …” Aku kayanya terburu-buru. Atau vagina Syeni memang sempit. Aku coba lebih bersabar, menusuk pelan-pelan, tapi pasti … Sampai penisku tenggelam seluruhnya.

Benar, vaginanya memang sempit. Gesekannya amat terasa di batang penisku. Ohh nikmatnya .. Sprei di pembaringan buat pasien itu jadi acak2an. Dipannya berderit setiap aku melakukan gerakan menusuk. Sadarkah kau? Siapa yang kamu setubuhi ini? Pasienmu dan isteri orang! Mestinya kamu tak boleh melakukan ini. Habis, dia sendiri yang meminta. Masa minta diperiksa buah dadanya, salah siapa dia punya buah dada yang indah ? Siapa yang minta aku merabai dan memijiti buah dadanya? Siapa yang meminta remasannya dilanjutkan walaupun aku sudah bilang tak ada benjolan ? Okey, deh. Dia semua yang meminta itu.

Tapi kamu kan bisa menolaknya? Kenapa memenuhi semua permintaan yang tak wajar itu? Lagipula, kamu yang minta dia supaya datang lagi setelah para pegawaimu pulang . Okey deh, aku yang minta dia datang lagi. Tapi kan siapa yang tahan melihat wanita muda molek ini telanjang di depan kita dan minta disetubuhi? Begitulah, aku berdialog dengan diriku sendiri, sambil terus menggenjot memompa di atas tubuh telanjangnya … sampai saatnya tiba. Saatnya mempercepat pompaan. Saatnya puncak hubungan seks hampir tiba. Dan tentu saja saatnya mencabut penis untuk dikeluarkan di perutnya, menjaga hal-hal yang lebih buruk lagi.

Tapi kaki Syeni menjepitku, menahan aku mencabut penisku. Karena memang aku tak mampu menahan lagi .. Creetttttttt………..Kesempr otkan kuat-kuat air maniku ke dalam tubuhnya, ke dalam vagina Syeni, sambil mengejang dan mendenyut …. Lalu aku rebah lemas di atas tubuhnya. Tubuh yang amat basah oleh keringatnya, dan keringatku juga. … Oh .. Baru kali ini aku menyetubuhi pasienku. Pasien yang memiliki vagina yang “legit” .. Aku masih lemas menindihnya ketika handphone Syeni yang disimpan di tasnya berbunyi. Wajah Syeni mendadak memucat. Dengan agak gugup memintaku untuk mencabut, lalu meraih Hpnya sambil memberi kode supaya aku diam.

Memegang HP berdiri agak menjauh membelakangiku, masih bugil, dan bicara agak berbisik. Aku tak bisa jelas mendengar percakapannya. Lucu juga tampaknya, orang menelepon sambil telanjang bulat ! Kuperhatikan tubuhnya dari belakang. Memang bentuk tubuh yang ideal, bentuk tubuh mirip gitar spanyol. “Siapa Syen” tanyaku. “Koko, Suamiku” Oh .. Mendadak aku merasa bersalah. “Curiga ya dia” “Ah .engga .” katanya sambil menghambur ke tubuhku. “Syeni bilang, masih belum dapat giliran, nunggu 2 orang lagi” lanjutnya. “Suamimu tahu kamu ke sini”

“Iya dong, memang Syeni mau ke dokter” Tiba2 dia memelukku erat2. “Terima kasih ya Mas … nikmat sekali .. Syeni puas” “Ah masa .. “ “Iya bener .. Mas hebat mainnya .” “Ah . engga usah basa basi” “Bener Mas .. Malah Syeni mau lagi .” “Ah .udahlah, kita berberes, tuh ditunggu ama suamimu” “Lain kali Syeni mau lagi ya Mas” “Gimana nanti aja .. Entar jadi lagi” “Jangan khawatir, Syeni pakai IUD kok” Inilah jawaban yang kuinginkan. “Oh ya ..?” “Si Koko belum pengin punya anak” Kami berberes. Syeni memungut BH dan blouse-nya yang tergeletak di lantai, terus mengenakan blousenya, bukan BH-nya dulu. Ternyata BH-nya dimasukkan ke tas tangan. “Kok BH-nya engga dipakai ?” “Entar aja deh di rumah” “Entar curiga lho, suamimu”

“Ah, dia pulangnya malem kok, tadi nelepon dari kantor” Dia mengancing blousenya satu-persatu, baru memungut roknya. Sexy banget wanita muda yang baru saja aku setubuhi ini. Blose ketatnya membentuk sepasang bulatan dada yang tanpa BH. Bauh dada itu berguncang ketika dia mengenakan rok mini-nya. Aku terrangsang lagi … Cara Syeni mengenakan rok sambil sedikit bergoyang sexy sekali. Apalagi aku tahu di balik blouse itu tak ada penghalang lagi.

“Kok ngliatin aja, pakai dong bajunya” “Habis . kamu sexy banget sih …” “Ah .. masa .. Kok bajunya belum dipakai ?” “Entar ajalah . mau mandi dulu .” Selesai berpakaian, Syeni memelukku yang masih bugil erat2 sampai bungkahan daging dadanya terasa terjepit di dadaku. “Syeni pulang dulu ya Yang . kapan-kapan Syeni mau lagi ya .” “Iya .. deh . siapa yang bisa menolak..” Tapi, kenapa nih .. Penisku kok bangun lagi. “Eh .. Bangun lagi ya ..” Syeni ternyata menyadarinya. Aku tak menjawab, hanya balas memeluknya. “Mas mau lagi .?” “Ah . kamu kan ditunggu suami kamu” “Masih ada waktu kok …” katanya mulai menciumi wajahku.

“Udah malam Syen, lain waktu aja” Syani tak menjawab, malah meremasi penisku yang udah tegang. Lalu dituntunnya aku menuju meja kerjaku. Disingkirkannya benda2 yang ada di meja, lalu aku didudukkan di meja, mendorongku hingga punggungku rebah di meja. Lalu Syeni naik ke atas meja, melangkahi tubuhku, menyingkap rok mininya, memegang penisku dan diarahkan ke liang vaginanya, terus Syeni menekan ke bawah duduk di tubuhku. .. Penisku langsung menerobos vaginanya .. Syeni bergoyang bagai naik kuda . Sekali lagi kami bersetubuh .

Kali ini Syeni mampu mencapai klimaks, beberapa detik sebelum aku menyemprotkan vaginanya dengan air maniku … Lalu dia rebah menindih tubuhku .. Lemas lunglai. “Kapan-kapan ke rumahku ya … kita main di sana ..” Katanya sebelum pergi. “Ngaco . suamimu .?” “Kalo dia sedang engga ada dong ..” Baiklah, kutunggu undanganmu. Sejak “peristiwa Syeni” itu, aku jadi makin menikmati pekerjaanku.

Menjelajahi dada wanita dengan stetoskop membuatku jadi “syur”, padahal sebelum itu, merupakan pekerjaan yang membosankan. Apalagi ibu-ibu muda yang menjadi pasienku makin banyak saja dan banyak di antaranya yang sexy. END baca cerita sex dewasa bergambar IGO hanya di Cerita Dewasa IGO -Cerita Dewasa Bergambar Foto Cewek IGO Sexy-